Wisata

Menikmati Serunya Pariwisata di Jalan Malioboro, Yogyakarta

Sejarah dan Asal-usul Nama Malioboro di Yogyakarta


Wisata Jogja Malioboro

Malioboro merupakan nama sebuah jalan legendaris yang ada di Yogyakarta. Selain menjadi pusat belanja dan kuliner, jalan Malioboro juga menjadi magnet bagi wisatawan yang berkunjung ke Yogyakarta. Jalan ini dipenuhi oleh toko-toko yang menjual berbagai macam barang seperti batik, kaos, dompet, sepatu, tas, cenderamata, dan masih banyak lagi.

Tapi tahukah anda bagaimana sejarah dan asal-usul nama Malioboro ini? Mari kita bahas lebih dalam.

Pada saat Sultan Hamengkubuwono I memindahkan ibu kota Kerajaan Mataram dari Kartasura ke Yogyakarta pada tahun 1755, jalan utama baru diibaratkan sebagai pusat kota oleh Belanda dan langsung diberi nama Malioborez. Nama Malioborez pada saat itu diambil dari bahasa Belanda yaitu “Marlborough” yang diambil dari nama seorang jenderal Inggris bernama John Churchill, Duke of Marlborough, yang dikenal sebagai kemenangan-pemenang dari perang melawan Prancis dan Spanyol pada awal abad ke-18 di bawah pemerintahan Ratu Anne. Nama “Marlborough” ini dianggap unik, indah, dan mudah diucapkan sehingga dijadikan sebagai salah satu nama untuk jalan utama baru di Yogyakarta saat itu.

Namun karena kesulitan mengeja dan melafalkan nama “Marlborough” di Indonesia, Belanda memutuskan untuk mengubahnya menjadi “Maliobore” pada tahun 1813. Awalnya, jalan Maliobore hanya sebuah jalan tanah yang berlumpur ketika musim hujan dan berdebu ketika musim kering. Namun seiring dengan berjalannya waktu dan perkembangan kota, jalan ini semakin banyak dibangun oleh Belanda. Jalan ini diaspal dan dibuat lebih lebar sehingga menjadi lebih mudah untuk ditempuh oleh para wisatawan maupun masyarakat Yogyakarta.

Banyak legenda dan cerita rakyat yang melingkupi nama Malioboro. Salah satu cerita yang terkenal adalah bahwa “Mali” berasal dari kata “mali-mali” yang artinya “berjalan-jalan” dan “oboro” berasal dari kata “obor-obor” yang artinya “cahaya yang bersinar pada malam hari”. Legenda ini berkembang sebagai cerita rakyat bahwa Malioboro adalah sebuah jalan di mana orang berjalan-jalan di malam hari sambil menikmati keindahan kota yang dihiasi oleh cahaya-cahaya lampu.

Seiring dengan kemajuan zaman, Malioboro semakin dikenal oleh masyarakat luas sebagai tempat wisata di Yogyakarta. Malioboro tidak hanya menjadi pusat belanja, namun juga menjadi pusat kuliner dan tempat rekreasi. Jalan ini sangat ramai dikunjungi oleh wisatawan lokal maupun luar negeri. Keindahan dan kemegahan Malioboro juga diabadikan dalam puisi-puisi, lagu-lagu, dan cerita-cerita rakyat yang terus dikenal oleh masyarakat Yogyakarta maupun seluruh Indonesia.

Jadi, itulah sejarah dan asal-usul nama Malioboro yang sedikit banyak menyimpan misteri. Namun yang pasti, Malioboro adalah sebuah warisan kebudayaan yang patut kita jaga dan lestarikan sebagai anak bangsa Indonesia.

Tempat Wisata Populer di Sekitar Jalan Malioboro


Jalan Malioboro

Jalan Malioboro adalah salah satu tempat wisata populer di Yogyakarta yang tidak boleh dilewatkan. Terletak di pusat kota, Jalan Malioboro memanjang sekitar 1 km dan merupakan jantung komersial dari kota ini. Ada banyak tempat wisata menarik yang bisa dikunjungi di sekitar Jalan Malioboro. Berikut adalah beberapa tempat wisata populer yang harus dikunjungi saat berada di Malioboro.

Taman Pintar


Taman Pintar

Tempat rekreasi kekinian yang sangat cocok untuk anak-anak adalah Taman Pintar. Berlokasi di sekitar Tugu Yogyakarta, hanya beberapa menit berjalan kaki dari Jalan Malioboro, Taman Pintar adalah tempat wisata interaktif yang memadukan konsep pendidikan dan hiburan. Ada banyak wahana yang menarik seperti wahana simulator pesawat terbang, wahana dalam rongga bumi, planetarium, dan masih banyak lagi.

Cara pembayaran di Taman Pintar juga sangat mudah, Anda hanya perlu membeli kartu anggota dengan biaya sekitar Rp. 10.000,- untuk menikmati semua fasilitas wahana, namun juga bisa membeli tiket harian yang harganya berkisar antara Rp. 5.000,- sampai Rp. 20.000,- tergantung jenis wahana.

Taman Sari


Taman Sari Yogyakarta

Taman Sari adalah salah satu ikon sejarah di Yogyakarta. Dulunya, taman ini merupakan tempat mandi Raja-raja Yogyakarta pada masa lalu. Terletak di sebelah selatan Jalan Malioboro, Taman Sari bisa dijangkau dengan berjalan kaki atau menggunakan becak. Taman yang dibangun pada tahun 1758 ini terdiri dari beberapa bangunan yang unik dan menarik seperti Sumur Gumuling, Kota Gede, dan beberapa pemandian dan kolam renang.

Ketika mengunjungi Taman Sari, Anda akan merasa seperti berada di masa lalu. Ada banyak lokasi yang bisa dijadikan tempat foto, seperti sebuah benteng yang terbuat dari batu itu juga banyak pelopornya dipasangi bunga-bunga yang keindahannya sangat menawan.

Museum Sonobudoyo


Museum Sonobudoyo

Museum Sonobudoyo adalah museum yang menampilkan berbagai koleksi budaya dan sejarah Indonesia, mulai dari artefak kuno, pakaian adat, senjata tradisional, serta kerajinan tangan. Terletak di sebelah tenggara Jalan Malioboro, museum ini sangat mudah dijangkau. Anda dapat menjangkaunya dengan berjalan kaki atau menggunakan angkutan umum. Museum ini hampir selalu ramai dikunjungi oleh wisatawan domestik dan manca negara.

Bukan hanya koleksinya yang menarik, Museum Sonobudoyo juga dipercantik dengan ornamen tradisional seperti relief dan ukiran. Bagi pengunjung yang ingin mengetahui lebih dalam tentang warisan budaya Yogyakarta khususnya, dan Indonesia pada umumnya, Museum Sonobudoyo adalah tempat yang sempurna untuk mengunjungi.

Malioboro Mall


Malioboro Mall

Malioboro Mall adalah salah satu pusat perbelanjaan modern di Yogyakarta yang terletak di dekat Jalan Malioboro. Mall ini terdiri dari 5 lantai yang menyediakan berbagai macam barang-barang dari kebutuhan sehari-hari hingga kualitas branded. Ada banyak merek ternama di dalam perbelanjaan ini, seperti Nike, Adidas, dan masih banyak lagi.

Selain sebagai pusat perbelanjaan, Malioboro Mall juga dilengkapi dengan bioskop, arena bermain anak, dan tempat makan yang menawarkan berbagai macam makanan. Fasilitas yang disediakan oleh Malioboro Mall sangat lengkap dan modern, sehingga membuat pengunjung betah berada di dalam mal ini selama berjam-jam.

Terakhir


Malioboro Night

Jalan Malioboro memang menawarkan banyak objek wisata menarik dan beragam, mulai dari tempat wisata sejarah, hiburan edukatif, perbelanjaan, dan kuliner. Jangan lewatkan kesempatan untuk mengunjungi tempat-tempat tersebut ketika berada di Yogyakarta. Selain itu, tidak ada salahnya untuk menjelajahi Malioboro di malam hari, suasana malam hari akan lebih meriah karena diselingi penjual makanan dan jajanan khas serta event tertentu.

Sekian ulasan mengenai Tempat Wisata Populer di Sekitar Jalan Malioboro. Semoga bermanfaat bagi para pecinta traveling dan bisa menjadi referensi bagi yang ingin berkunjung ke Yogyakarta khususnya ke Jalan Malioboro.

Belanja Murah di Pasar Beringharjo dan Serunya Tawar-menawar


Belanja Murah di Pasar Beringharjo dan Serunya Tawar-menawar

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit. Sed in pellentesque lectus. Phasellus id turpis ultricies, euismod nulla eget, consequat augue. Cras vulputate iaculis sem, ut scelerisque lacus tincidunt non. Donec mi odio, bibendum a nulla vitae, facilisis pharetra ante. Pellentesque consequat risus sed diam efficitur, vel blandit nulla condimentum. Integer tincidunt volutpat massa, id scelerisque enim pellentesque eu. Aenean id nunc augue.

Bagi para wisatawan yang datang ke Jogja, berkunjung ke Pasar Beringharjo adalah suatu pengalaman yang tidak boleh dilewatkan. Pasar ini merupakan salah satu tempat belanja murah di Jogja dengan harga yang bersaing dan barang yang bervariasi. Pasar Beringharjo berada di dekat jalan Malioboro, sehingga sangat mudah untuk Anda kunjungi.

Pasar Beringharjo merupakan pasar tradisional tertua di Jogja dan juga salah satu pasar terbesar di kota ini. Pasar ini memang terkenal dengan harga barang yang murah. Namun, Anda juga harus menunjukkan keahlian dalam tawar-menawar agar bisa mendapatkan harga yang lebih murah lagi. Tawar-menawar memang menjadi bagian penting ketika berbelanja di Pasar Beringharjo.

Sebelum memulai berbelanja, pastikan Anda sudah menentukan harga maksimal yang ada di dalam benak Anda. Kemudian, tawarkan harga yang lebih rendah dari harga maksimal tersebut. Tawar-menawarlah dengan senyuman dan jangan pernah menunjukkan emosi Anda yang negatif. Ajaklah si penjual untuk menawar balik. Dan terakhir, selama proses tawar-menawar terus tertawa dan tetap bersemangat, sampai kedua belah pihak mencapai kesepakatan harga yang tepat.

Setelah berhasil menawar harga, Anda bisa membayar barang yang Anda beli ke si penjual. Namun, jangan kecewa jika Anda tidak mendapat harga yang Anda ingin kan. Harga terkadang hanya bisa ditentukan oleh pemilik pasar. Biasanya, harga yang diberikan sudah sangat bersaing. Namun, Anda tetap bisa bertanya dan mencari harga yang sesuai dengan kebutuhan Anda.

Selain belanja, di Pasar Beringharjo juga terdapat berbagai kuliner yang enak dan potongan harga yang cukup menggiurkan. Misalnya saja bakpia Pathok atau minuman segar dengan harga yang lebih murah. Di depan Pasar Beringharjo juga terdapat pedagang yang membuka jajanan khas Jogja, seperti gudeg atau nasi kucing.

Memang benar, belanja di Pasar Beringharjo memiliki tantangan tersendiri di dalamnya. Namun, hal tersebutlah yang membuat pembeli lebih senang dan bersemangat. Dengan keahlian tawar-menawar yang baik, Anda bisa mendapat harga yang lebih murah dan barang yang Anda inginkan. Nikmati pengalaman yang berbeda di Pasar Beringharjo dan temukan barang yang Anda butuhkan dengan harga yang terjangkau.

Kuliner Enak dan Khas Yogyakarta di Sekitar Malioboro


Makanan Yogyakarta

Pengalaman kuliner di Yogyakarta tak lengkap rasanya jika belum mencoba makanan-makanan khas yang tersebar di sekitar Malioboro. Berikut ini adalah beberapa kuliner enak khas Yogyakarta yang wajib dicicipi saat berkunjung ke Malioboro.

Gudeg


Gudeg

Gudeg adalah makanan khas Yogyakarta yang berbahan dasar nangka muda yang dimasak dengan bumbu rempah-rempah hingga empuk. Rasa manis dan gurih Gudeg diberikan oleh gula kelapa dan santan yang dicampurkan pada bahan utama. Gudeg dapat dipadukan dengan nasi putih, ayam goreng, dan telur, sehingga menjadi hidangan yang nikmat dan kenyang. Salah satu tempat makan yang terkenal dengan Gudegnya di Malioboro adalah Gudeg Yu Yu.

Bakmi Jawa


Bakmi Jawa

Selain Gudeg, Bakmi Jawa juga menjadi primadona kuliner di Malioboro. Bakmi Jawa terbuat dari mie basah yang ditumis bersama bumbu rempah-rempah khas Jawa. Tak hanya itu, Bakmi Jawa juga dihidangkan dengan topping daging ayam atau babi serta gorengan tahu dan telur. Beberapa tempat makan yang menyediakan Bakmi Jawa di sekitar Malioboro yaitu Bakmi Jawa Mbah Gito dan Bakmi Jowo Pak Gendut.

Sate Klathak


Sate Klathak

Sate Klathak adalah sate yang terbuat dari daging kambing yang dipanggang dengan arang kelapa, sehingga memberikan unsur asap pada dagingnya. Daging dipotong kecil-kecil dan dipanggang tanpa memakai tusuk sate, sehingga disajikan dalam wadah tahan panas agar tetap hangat. Sate Klathak dihidangkan dengan kuah kacang dan nasi putih. Salah satu tempat makan yang menyediakan Sate Klathak di Malioboro yaitu Sate Klathak Pak Pong.

Es Buah Segar


Es Buah Segar

Nikmati sejuknya Es Buah Segar di Malioboro untuk mengakhiri perjalanan kulinermu. Es Buah Segar terdiri dari potongan-potongan buah segar seperti jeruk, melon, dan nanas yang disajikan dalam mangkuk berisi es serut dan air gula merah. Ada beberapa tempat untuk menikmati Es Buah Segar di Malioboro seperti Es Buah Mendoan dan Es Buah PK.


Itulah beberapa kuliner enak dan khas Yogyakarta yang dapat kamu temukan di sekitar Malioboro. Selain mengisi perut kamu, kuliner-kuliner di atas juga memberikan pengalaman khas Yogyakarta yang tak terlupakan. Selamat mencoba dan selamat menikmati!

Aktivitas Seru Malam Hari di Jalan Malioboro Yogyakarta


Malang Malam Hari di Malioboro

Jalan Malioboro adalah jantung kota Yogyakarta yang selalu mengalirkan kehidupan dan sejuta cerita untuk dijamah oleh siapa pun yang datang ke sana. Terutama di malam hari, Malioboro semakin ramai dengan berbagai macam aktivitas seru yang tak bisa dilewatkan begitu saja. Berikut adalah beberapa aktivitas seru yang bisa kamu lakukan Malam Hari di Jalan Malioboro Yogyakarta:

1. Berburu Oleh-oleh Khas Yogyakarta


Oleh oleh khas jogja Malioboro malam hari

Jalan Malioboro terkenal dengan oleh-oleh khasnya seperti batik, gudeg, dan souvenirs lainnya yang sayang jika tidak kita bawa pulang. Menjelajahi Malioboro pada malam hari, kamu bisa menemukan berbagai macam pedagang kaki lima yang menyediakan oleh-oleh tersebut dengan harga yang lebih murah.

2. Menikmati Kuliner Malam Hari yang Nikmat


Kuliner malam hari jogja malioboro

Siapa bilang kalau kuliner hanya nikmat pada siang hari, di Malioboro malah sebaliknya, kuliner di malam hari sangat banyak dan nikmat. Kamu bisa menikmati beberapa kuliner jajanan khas seperti bakmi Jawa, sate klathak, kue putu, dan lain-lain. Cobalah dan rasakan sendiri nikmatnya makan jajanan khas di Malioboro pada malam hari.

3. Mengunjungi Galeri Seni di sekitar Jalan Malioboro


Galeri seni jogja Malioboro

Jalan Malioboro juga ternyata menjadi pusat seni di Yogyakarta. Di sana kamu bisa menemukan berbagai galeri seni yang menjual karya-karya seniman lokal yang sangat indah. Kamu bisa menemukan seni lukis, patung, fotografi, dan karya seni lainnya. Selain itu kamu juga bisa menemui banyak mahasiswa dan seniman lokal yang menjajakan karya mereka.

4. Menikmati Musik Jalanan


Music Jalanan Malioboro

Jalan Malioboro selalu ramai dengan musisi jalanan yang menawarkan hiburan gratis dengan berbagai alat musik yang dimainkan. Dari mulai gitar, kecapi, hingga rebana kecil, kalian bisa menikmati hiburan yang sangat menarik dan memukau.

5. Naik Becak Malam


Becak malam di Jogja malioboro

Mungkin sudah biasa berkeliling Malioboro dengan pedati siang hari, tapi jangan lewatkan keseruan naik becak tradisional pada malam hari. Kalian bisa leluasa menikmati keindahan lampu-lampu kota Yogyakarta dengan becak tradisional yang sangat khas. Selain itu, kamu juga akan menikmati suasana malam di Malioboro lebih romantis dengan becak malam ini.

Demikianlah beberapa aktivitas seru yang bisa kamu lakukan pada malam hari di Jalan Malioboro Yogyakarta. Ingat, jangan lewatkan kesempatan untuk menjalajahi Malioboro di malam hari dan rasakan sensasi berbeda yang ditawarkan.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button