Perhotelan

a la carte adalah

“Arti dan Konsep A la Carte dalam Industri Perhotelan”

Pengertian A La Carte di Perhotelan

A La Carte merupakan istilah yang sering digunakan dalam penjualan makanan dan minuman di industri perhotelan. Sistem A La Carte berbeda dengan sistem lainnya dalam penjualan makanan dan minuman seperti buffet atau all-you-can-eat. Pada sistem A La Carte, pilihan menu disajikan secara individual dengan harga yang tertera pada masing-masing menu tersebut.

Secara harfiah, A La Carte memiliki arti “menurut yang diinginkan” dalam bahasa Prancis. Sistem penjualan A La Carte memungkinkan tamu hotel untuk memesan makanan dan minuman sesuai dengan keinginannya tanpa harus membeli paket-paket tertentu yang mungkin tidak diinginkan atau diperlukan.

Sistem A La Carte juga memberikan kebebasan bagi chef atau dapur untuk mempersiapkan setiap hidangan dengan cermat dan mengacu pada cita rasa yang spesifik bagi masing-masing menu. Oleh karena itu, hidangan-hidangan yang disajikan pada sistem A La Carte cenderung lebih berkualitas dan lebih dihargai dengan harga yang lebih tinggi.

Berdasarkan pengertian tersebut, dapat disimpulkan bahwa sistem A La Carte memungkinkan tamu hotel untuk lebih leluasa memilih menu yang diinginkan dengan harga yang sesuai dengan apa yang mereka dapatkan sehingga menjadi salah satu opsi yang sangat digemari di dalam industri perhotelan.

Gambar hidangan A La Carte

Keuntungan dan Kerugian dalam Sistem A La Carte

Seperti sistem penjualan makanan dan minuman lainnya, sistem A La Carte memiliki kelebihan dan kekurangan dalam penerapannya di industri perhotelan. Berikut beberapa keuntungan dan kerugian yang perlu diketahui:

Keuntungan A La Carte

  • Mengikuti kebutuhan dan keinginan tamu hotel secara individual
  • Memberikan kebebasan bagi chef atau dapur dalam mempersiapkan makanan dan minuman sesuai dengan citarasa yang spesifik bagi masing-masing menu
  • Harga yang dibayarkan bisa lebih sesuai dengan apa yang diterima oleh tamu hotel

Kerugian A La Carte

  • Waktu persiapan dan proses pelayanan yang lebih lama karena proses persiapan dan penyajian menu yang dilakukan secara individual
  • Harga yang lebih mahal karena proses persiapan yang memerlukan kualitas bahan baku dan keahlian koki yang lebih tinggi
  • Tidak cocok untuk acara atau kelompok besar, karena waktu persiapan dan harga yang lebih mahal

Dari keuntungan dan kerugian tersebut, dapat disimpulkan bahwa meskipun sistem A La Carte memberikan kebebasan yang lebih besar bagi tamu hotel untuk memilih hidangan yang diinginkan, tersedianya opsi tambahan dalam pilihan menu dan harga yang sedikit lebih mahal dapat menjadi penilaian dalam pemilihan sistem penjualan makanan dan minuman.

Menyusun Menu A La Carte di Perhotelan

Menyusun menu A La Carte yang menarik dan berhasil di industri perhotelan memerlukan pemahaman yang komprehensif mengenai berbagai faktor yang dapat mempengaruhinya, antara lain:

1. Target pasar

Tentukan target pasar dan profil tamu hotel Anda. Hal ini mencakup latar belakang, nilai budaya, agama, dan budget per tamu. Hal ini akan mempengaruhi apa yang menarik bagi tamu potensial serta ketersediaan menu yang akan disajikan.

2. Bahan baku

Bahan baku merupakan kunci dalam penyusunan menu A La Carte. Pastikan untuk memilih bahan baku yang berkualitas dan konsisten dengan citarasa dan kultur tamu hotel. Dalam memilih supplier bahan baku, pastikan mereka dapat memberikan standar layanan yang konsisten dengan harapan Anda.

3. Rasio harga

Menentukan rasio harga menjadi utama dalam bisnis A La Carte. Pastikan harga yang tertera pada menu mencakup biaya produksi dan overhead yang terlibat, serta ROI yang diinginkan. Tidak lupa agar tetap mempertimbangkan harga yang terjangkau bagi tamu hotel.

4. Perbedaan dengan restoran lokal

Meskipun menyajikan hidangan yang bervariasi pada menu A La Carte, pastikan bahwa Anda tetap memiliki ciri khas dan perbedaan yang dapat membedakan perhotelan dari restoran lokal.

Dalam penyusunan menu A La Carte, perlu dilakukan riset pasar terlebih dahulu untuk mengetahui kebutuhan, minat, dan preferensi tamu. Dalam perencanaan menu, jangan lupa untuk mengatur porsi yang sesuai dengan standar perhotelan, menimbang biaya produksi yang masuk akal, serta membuat presentasi hidangan yang menarik untuk membuat tamu semakin tertarik dan dapat memperoleh pengalaman kuliner yang berkesan.

A La Carte Adalah Pilihan Terbaik dalam Perhotelan

A La Carte adalah istilah kuliner yang biasa dipakai di dunia perhotelan. Secara harfiah, A La Carte berarti “menurut daftar” dalam bahasa Prancis. Dalam konteks perhotelan, A La Carte merujuk pada menu makanan yang tersedia di restoran hotel yang dijual secara terpisah dan biasanya terdiri dari beberapa variasi hidangan yang dapat dipilih oleh tamu.

Meskipun A La Carte mungkin terdengar seperti pilihan yang lebih mahal dibandingkan dengan program makanan all-inclusive, namun sebenarnya A La Carte mempunyai banyak manfaat bagi perhotelan. Lebih tepatnya, A La Carte mampu memberikan pengalaman makan yang lebih berkualitas dan menarik bagi para tamu.

Kelebihan A La Carte di Perhotelan

A La Carte memiliki kelebihan yang sangat menarik bagi perhotelan, mengapa begitu? Karena A La Carte memungkinkan tamu untuk berpartisipasi langsung dalam menentukan menu yang mereka inginkan. Berikut adalah beberapa keuntungan yang bisa didapat dari program A La Carte di perhotelan:

1. Mengurangi Kebosanan

A La Carte memberikan fleksibilitas kepada tamu untuk memilih menu makanan sesuai dengan hasrat dan selera mereka. Tamu dapat memilih dan mencoba menu makanan yang berbeda pada setiap kunjungan mereka ke restoran. Hal ini mampu memberikan variasi dan mengurangi kebosanan yang biasanya muncul ketika mereka harus memakan makanan yang sama setiap harinya pada program all-inclusive.

2. Menawarkan Menu yang Lebih Berkualitas

Selain menghilangkan rasa bosan, restoran hotel juga dapat menawarkan menu yang lebih berkualitas pada program A La Carte. Sebagai contoh, restoran hotel dapat menawarkan menu-makanan mewah yang tidak tersedia pada program all-inclusive. Hal ini tentu sangat cocok bagi tamu-tamu yang ingin merasakan pengalaman kuliner yang lebih berkelas.

A La Carte juga membantu restoran hotel untuk menghadirkan menu dengan bahan-bahan terbaik dan kualitas yang lebih tinggi. Restoran dapat menyesuaikan menu mereka dengan musim dan ketersediaan bahan yang berkualitas tinggi, yang pastinya tidak bisa terjadi pada program all-inclusive.

3. Memberikan Nilai Tambah bagi Tamu

Selain manfaat yang telah dijelaskan, program A La Carte memiliki nilai tambah bagi para tamu. Dalam hal ini mereka tidak perlu membayar untuk makanan yang tidak mereka konsumsi. Meskipun harga makanan A La Carte mungkin lebih tinggi dari pada program all-inclusive, namun tamu juga tidak perlu membayar untuk makanan yang tidak mereka makan. Artinya, mereka hanya membayar untuk apa yang mereka pesan dan konsumsi.

Dalam kesimpulan, A La Carte merupakan pilihan terbaik untuk perhotelan yang ingin memberikan pengalaman kuliner yang lebih berkualitas dan bervariasi bagi para tamu. Program ini dapat membantu restoran hotel untuk menghilangkan rasa bosan dan menghadirkan menu makanan yang lebih berkualitas sesuai dengan musim dan ketersediaan bahan terbaik.

chef cooking

Menentukan Bahan Makanan yang Akan Digunakan

Setelah menentukan tema menu dan target penjualan, langkah selanjutnya dalam menyusun menu A La Carte di perhotelan adalah menentukan bahan makanan yang akan digunakan. Pemilihan bahan makanan yang berkualitas dan segar sangat penting untuk meningkatkan kualitas hidangan yang disajikan pada restoran hotel.

Untuk menentukan bahan makanan yang akan digunakan dalam menyusun menu A La Carte, terlebih dahulu harus diperhatikan aspek-apsek yaitu kebutuhan dari tiap hidangan yang ingin dihidangkan pada menu tersebut. Selain itu, harga bahan makanan juga sangat penting untuk diperhatikan. Karena bahan makanan yang berkualitas pastinya akan mempengaruhi harga hidangan yang akan dijual di restoran hotel tersebut.

Pada saat menentukan bahan makanan yang akan digunakan, diperlukan keahlian khusus untuk memilih bahan makanan yang baik sekaligus menjaga kualitas bahan makanan tersebut. Sehingga, chef harus terampil dalam menentukan pilihan bahan makanan dan bisa memastikan bahwa bahan makanan tersebut bisa bertahan dalam waktu yang lama karena restoran hotel harus mempertahankan kualitasnya dengan tetap berusaha menghemat biaya.

Tidak hanya itu, selain memilih bahan makanan yang berkualitas dan segar, chef juga harus mempertimbangkan ketersediaan bahan makanan tersebut di pasar. Dalam menyusun menu A La Carte, chef harus teliti lebih dulu apakah bahan makanan tersebut tersedia di pasaran atau tidak. Jika bahan makanan tersebut tidak tersedia, maka chef harus mencari alternatif bahan makanan yang dapat digunakan sebagai pengganti.

Selanjutnya, chef juga harus mempertimbangkan ketersediaan bahan makanan dan memastikan bahan makanan tersebut halal serta memiliki label keamanan yang terpercaya. Oleh karena itu, penggunaan bahan makanan berkualitas sangat penting bagi restoran hotel untuk menjamin kepuasan pelanggan.

Setelah menentukan bahan makanan yang akan digunakan, chef harus menyesuaikan menu dengan penggunaannya. Chef harus memilih menu yang sesuai dengan bahan makanan yang ada dan tidak memaksakan penggunaan bahan makanan lain yang tidak cocok untuk hidangan tersebut.

Untuk menghindari kejadian yang tidak diinginkan dalam menentukan bahan makanan, chef harus pandai dalam memperhitungkan ternak, kebutuhan dan permintaan pelanggan. Oleh karena itu, chef harus mempunyai kualitas yang baik dalam menentukan bahan makanan yang akan digunakan.

Sebagai kesimpulan, pemilihan bahan makanan berkualitas sangat penting dalam menyusun menu A La Carte di perhotelan. Chef harus mempertimbangkan ketersediaan bahan makanan tersebut, serta mempertimbangkan ketersediaan bahan makanan dan memastikan bahan makanan tersebut halal serta memiliki label keamanan yang terpercaya. Dalam menentukan bahan makanan juga harus diperhatikan ketersediaan dari masa market.

bahan makanan

Pilihan Yang Fleksibel

Sistem a la carte sangat memungkinkan tamu untuk memilih menu makanan atau minuman sesuai dengan selera dan kebutuhan mereka. Hal ini tentu akan sangat disukai oleh para tamu yang memiliki preferensi makanan tertentu atau memiliki kebutuhan khusus seperti diet tertentu. Perhotelan yang memberikan pilihan makanan yang fleksibel kepada tamu, dapat meningkatkan kepuasan tamu dan memberikan kemudahan pada mereka. Selain itu, tamu akan merasa lebih dihargai karena mereka diperbolehkan memilih apa yang mereka inginkan, bukan dengan memaksakan menu yang sudah ditetapkan.

Penghematan Biaya

Jika perhotelan menawarkan menu makanan dalam bentuk paket, biaya yang dikeluarkan akan lebih tinggi. Hal ini karena kebanyakan menu dalam paket sulit untuk disesuaikan dengan keinginan tamu. Sebaliknya, dengan menggunakan sistem a la carte, perhotelan akan meminimalkan pemborosan bahan makanan, karena tamu hanya memesan makanan atau minuman yang benar-benar mereka inginkan. Selain itu, perhotelan juga tidak perlu menyiapkan lebih banyak bahan makanan ketimbang permintaan tamu. Dengan demikian, penghematan biaya perhotelan akan sangat terasa.

Penambahan Nilai pada Perhotelan

Perhotelan yang menawarkan sistem a la carte biasanya juga menyediakan pilihan makanan dan minuman yang lebih bervariasi. Hal ini menunjukkan kualitas tinggi dari perhotelan tersebut. Selain itu, tamu juga akan merasa lebih nyaman karena dapat memilih menu sesuai dengan keinginan mereka. Pengalaman positif ini dapat dijadikan tolak ukur untuk tamu ketika memilih perhotelan selanjutnya. Jika kepuasan tamu terpenuhi, pemilik perhotelan dapat memperoleh keuntungan yang lebih besar serta membangun citra positif di kalangan tamu Hotel. Hal tersebut menjadikan perhotelan sebagai tempat yang menyenangkan untuk dikunjungi, tidak hanya untuk bermalam, tapi juga untuk menikmati makanan dan minuman.

Keterlibatan yang Lebih Intens

Sistem a la carte memungkinkan tamu untuk berinteraksi dengan chef secara langsung. Hal ini tentunya menambahkan nilai keunikan tersendiri pada pengalaman tamu saat menginap. Chef dapat memberikan rekomendasi makanan terbaik, informasi terbaru mengenai bahan makanan, atau bahkan bercerita tentang kisah-kisah menarik tentang hidangan tertentu. Keterlibatan yang lebih intens ini dapat memperkuat ikatan emosional antara tamu dan perhotelan. Sehingga, tamu menjadi lebih dekat dan merasa memiliki perhotelan tersebut.

a la carte

Pengertian A la Carte

A la carte adalah sistem penjualan menu makanan dan minuman secara terpisah atau terpisah-pisah. Dalam pengertian umum, a la carte adalah tipe layanan restoran di mana tamu dapat memesan menu makanan dan minuman secara terpisah, tidak seperti tipe all-you-can-eat atau buffet. A la carte biasanya menawarkan menu pilihan yang berbeda-beda dengan harga yang disesuaikan.

gambar makanan

Kelebihan A la Carte

Ada beberapa kelebihan yang ditawarkan oleh sistem a la carte untuk restoran, diantaranya:

  1. Kebebasan dalam memilih menu: Tamu dapat memilih menu yang disajikan sesuai dengan selera dan kebutuhan nutrisinya. Itu karena a la carte memungkinkan tamu untuk memilih menu dalam jumlah yang tidak terbatas.
  2. Kualitas makanan yang lebih terjamin: Dalam sistem a la carte, hidangan disajikan setelah dipesan, sehingga disajikan dengan lebih segar dan memiliki kualitas yang lebih baik.
  3. Kemampuan dalam mengambil keuntungan dari menu eksklusif: Sistem a la carte memungkinkan restoran menawarkan menu eksklusif yang tidak tersedia di menunya. Ini bisa menjadi daya tarik untuk memberikan pengalaman yang berbeda bagi pelanggannya.
  4. Kemampuan untuk mengontrol stok bahan makanan: Dalam sistem a la carte, restoran dapat mengontrol penggunaan bahan makanan dengan lebih efektif karena permitaan dilakukan setelah pemesanan.
  5. Peningkatan profitabilitas restoran: Dengan harga yang disesuaikan dan menu yang lebih variatif, sistem a la carte dapat meningkatkan profitabilitas restoran dan meningkatkan citra restoran sebagai tempat yang mampu menyajikan makanan berkualitas tinggi.

gambar makanan

Kekurangan A la Carte

Meskipun memiliki banyak kelebihan, sistem a la carte juga memiliki kekurangan, diantaranya:

  1. Biaya yang lebih tinggi bagi pelanggan: Dalam sistem a la carte, pelanggan memilih menu makanan dan minuman secara terpisah, sehingga biayanya lebih tinggi dibandingkan dengan tipe all-you-can-eat atau buffet yang biasanya ditetapkan dengan harga tetap.
  2. Membutuhkan waktu yang lebih lama untuk melayani pelanggan: Restoran perlu menyiapkan hidangan secara individu dan memerlukan waktu yang lebih lama dibandingkan dengan tipe all-you-can-eat atau buffet yang menggunakan cara saji mandiri.
  3. Memerlukan keterampilan dan pengetahuan yang lebih dari karyawan: Karyawan harus memiliki pengetahuan dan keterampilan yang baik dalam mengelola stok bahan makanan dan harus siap untuk merancang menu yang berbahan makanan berkualitas terbaik untuk tamu.

gambar makanan

Contoh A la Carte di Restoran Bintang Lima

Banyak hotel bintang lima yang menggunakan sistem a la carte, terutama untuk restoran mereka. Misalnya, restoran La Luce di Hilton Orlando menawarkan menu a la carte untuk sarapan, makan siang, dan makan malam. Mereka menawarkan berbagai macam makanan berkualitas tinggi dan membiarkan tamu memilih jumlah porsi yang dibutuhkan.

gambar makanan

Kesimpulan

Jadi, dapat disimpulkan bahwa sistem a la carte adalah cara unggul dalam menjual makanan dan minuman di restoran atau hotel. Dengan memberikan kebebasan dalam memilih menu, kualitas makanan yang lebih terjamin, kemampuan dalam mengambil keuntungan dari menu eksklusif, kemampuan untuk mengontrol stok bahan makanan, dan peningkatan profitabilitas restoran, sistem ini sangat menguntungkan bagi para pengusaha dan pelanggan yang mencari pengalaman menikmati makanan dan minuman dengan cara yang berbeda. Meskipun membutuhkan biaya yang lebih tinggi dan waktu yang lebih lama untuk melayani tamu, namun sistem a la carte tetap menjadi pilihan yang populer di restoran bintang lima dan restoran dengan citra makanan berkualitas tinggi.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Check Also
Close
Back to top button